Sedih, berduka, kecewa. Perasaan ini pasti pernah dialami semua orang. Ujian hidup datang dalam pelbagai bentuk dan kita berdoa meminta pertolongan daripada Yang Maha Esa mengharapkan sesuatu yang terbaik untuk diri ini. Namun, timbul pula perasaan kecewa apabila doa yang dipohon seperti tidak diterima atau tidak berlaku seperti yang diminta. Di mana silapnya?

 

Putus asa, mungkin itulah perasaan sebenar yang dapat ditakrifkan di sini. Doa adalah permohonan yang dihajatkan kepada Allah SWT dengan cara penuh perasaan merendah diri, kekhusyukkan jiwa, harapan dan pergantungan yang mutlak diserahkan kepada-NYA. Bersangka buruk kepada Allah dengan beranggapan Allah tidak akan terima doa adalah perasaan yang salah dan perlu diperbaiki. Mustahil Allah menolak doa, sedangkan Dia yang memerintahkan kita berdoa kepada-NYA.

 

Firman Allah SWT:

“ Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu.” (Surah Ghafir:60)

 

Apa yang berbeza adalah cara bagaimana Allah menunaikan sesuatu hajat atau doa setiap hambanya. Mungkin tidak seperti yang disangka oleh hambanya, tetapi Allah pasti telah merancang sesuatu yang lebih baik untuknya.

 

 Periksa diri

 

Mengapa kita menyalahkan Allah SWT kerana tidak memakbulkan doa sedangkan diri sendiri yang tidak bersungguh dalam meminta? Apa yang benar, hanya jiwa yang tidak khusyuk ketika berdoa sahaja yang akan merasa ragu-ragu. Sabda Nabi SAW:

 

“Berdoalah kamu kepada Allah dalam keadaan kamu yakin dalam kemustajabannya. Ketahuilah sesungguhnya Allah tidak menerima doa dari jantung hati yang lalai dan alpa”. (Riwayat Al-Tarmizi)

 

Terdapat beberapa hadis yang mengatakan keadaan, tempat dan waktu yang mustajab jika berdoa seperti berdoa ketika berbuka puasa, doa orang yang dizalimi, doa orang yang sedang bermusafir, doa selepas menunaikan solat fardu, dan banyak lagi.

 

Akan tetapi, waktu sebenar yang dipilih Allah SWT untuk memperkenankan doa itu, hanya Dia sahaja yang berhak menentukannya. Nikmat berasa untungnya kita berdoa sudah tentu akan dirasai di saat doa kita dimakbulkan Allah SWT. Maka, janganlah sesekali putus asa dan penat dalam berdoa.