Wanita yang lambat berumah tangga sering dipandang negatif. Kemudian hati yang gundah itu pula terikat dengan peribahasa lama, ‘masakan perigi mencari timba’. Kadangkala sebagai wanita, ada perkara yang perlu kita abaikan untuk membawa perubahan. Perigi boleh mencari timba. Asalkan timba yang dicari itu sesuai semua hukum syaraknya.
 

Perlu Usaha dan Doa

 

Kalau dilihat dari sudut sejarah atau Sirah Rasulullah s.a.w, ternyata isteri baginda yang pertama, Saidatina Khadijah yang terlebih dahulu meminang baginda melalui perantaraan orang kepercayaan beliau, Maisarah. Memang Khadijah wanita hebat yang ditentukan Allah SWT yang terbukti menjadi tiang sokong kepada perjuangan dakwah yang agung.

 

Pengorbanan Khadijah tiada tolok bandingnya. Sebagai seorang yang matang dan jauh lebih berpengalaman, Khadijah dapat menilai yang mana kaca, yang mana permata!  Iktibar yang perlu diambil dari kisah cinta Khadijah dan Muhammad SAW, sekiranya seorang wanita mempunyai keyakinan dan kekentalan semangat, positif melihat dirinya sebagai seorang insan yang punya banyak potensi dan sumbangan untuk masyarakat, tidak salah baginya memilih secara tegas calon suami yang bakal melayari hidup bersama untuk merealisasikan impian dan hasrat mulianya.

 

 Apa yang boleh diteladani dari kisah Khadijah ini, seorang wanita tidak hanya berserah kepada takdir bagi menunggu jodohnya datang menggolek.  Usaha mestilah ada - merangkumi doa yang tidak pernah jemu serta pengharapan kepada kerahmatan serta belas kasihan Allah menjadi sandaran dan sokongan.

 

Beri Kepercayaan Pada Ibu dan Ayah

 

Namun persoalannya hari ini, tidak banyak cara dan ruang dalam masyarakat kita untuk seorang wanita membuka langkah berani sebegitu rupa. Apatah lagi, kalau yang dilamar menolak pula pinangan kita. Tidakkah haru biru jadinya? Di mana hendak disorokkan wajah yang hidung tak mancung, pipi pula tersorong-sorong ini.

 

Tidak hairanlah sekiranya ramai di antara wanita berkerjaya yang sudah agak lewat usia, memilih untuk terus membujang dari menanggung risiko bimbang akan melalui pengalaman pahit ini. Di sini peranan ibu bapa sepatutnya dimainkan. Ibu bapa juga bertanggungjawab dalam menguruskan jodoh anak-anak gadis mereka. Kepada anak-anak pula haruslah mempercayai ibu bapa dalam memilihkan jodoh yang sesuai dengan mereka.

 

Jika ibu bapa memainkan peranan menjadi orang tengah dalam urusan jodoh anak-anak mereka, tidak timbul tanggapan negatif mengenai perigi mencari timba. Kadangkala tanggapan orang seperti ini harus ditangani dengan sabar dan wajah penuh senyuman. Tidak semua orang berada dalam kasut yang sama.

 

Secara amnya, tanggungjawab dalam mencari jodoh bukanlah terletak pada si gadis semata-mata. Jikapun dia telah bertemu dengan pilihan hatinya, ibu bapa juga harus turut mengetahui tentang asal-usul si lelaki agar tidak ada yang menyesal di kemudian hari. Sesungguhnya, jodoh, ajal dan maut itu sudah ditentukan Allah SWT. Namun, usaha kita juga perlu dalam mengharungi perjalanan mencari cinta sejati. InsyaAllah.